Zionis Merasa Gagal Hancurkan Terowongan Gaza, Ini 7 Alasannya

by -416 Views
Zionis Merasa Gagal Hancurkan Terowongan Gaza, Ini 7 Alasannya
Zionis Merasa Gagal Hancurkan Terowongan Gaza, Ini 7 Alasannya

GAZA – Seminggu setelah pasukan Zionis apartheid mengepung Kota Gaza dan memutusnya dari bagian selatan Jalur Gaza, tampaknya tidak ada bukti adanya serangan serius terhadap pusat pertahanan Pejuang Kemerdekaan hamas.

Pada hari Rabu, sekelompok reporter asing terpilih yang berbasis di Zionis apartheid, termasuk Al Jazeera, dibawa ke bagian medan perang, yang digambarkan oleh para jurnalis sebagai “pinggiran Kota Gaza”.

Hampir setiap bangunan hancur atau rusak berat akibat pemboman udara, tembakan artileri, atau serangan tank dan infanteri.

Video menunjukkan tank-tank Merkava berkumpul di sebuah perkemahan yang dikelilingi oleh tanggul berpasir yang tinggi, hampir pasti dibangun oleh buldoser tempur lapis baja yang secara rutin dikerahkan dengan unit-unit terdepan.

Dinding pasir pertahanan kemungkinan besar akan menghalangi pejuang Pejuang Kemerdekaan hamas untuk melakukan serangan tabrak lari. Bagi seorang analis, posisi dan postur kompi Brigade 401 tersebut menunjukkan lebih dari apa yang mungkin diinginkan oleh Zionis apartheid.

Hal ini memberi tahu jurnalis bahwa kemajuan akan berjalan lambat, jalan demi jalan, bukan blok demi blok. Hal ini juga membuktikan bahwa pertempuran terberat di Kota Gaza, yaitu pertempuran bawah tanah, belum dimulai dengan sungguh-sungguh.

Beberapa terowongan mungkin telah teridentifikasi dan dihancurkan saat pasukan bergerak maju, namun kemungkinan besar itu hanyalah sebagian kecil saja.

Sebanyak 34 tentara Zionis apartheid yang diakui Zionis apartheid telah terbunuh sejauh ini tampaknya dibunuh secara individu atau dalam kelompok kecil – ketika perang terowongan dimulai, jumlahnya kemungkinan akan melonjak dalam kelompok yang lebih besar.

Untuk memasuki terowongan tersebut, pasukan Zionis apartheid harus menggunakan praktik militer yang sudah berusia puluhan tahun dan sudah lama terlupakan untuk mengatasi tantangan pertempuran bawah tanah.

Berikut adalah 7 kegagalan Zionis apartheid dalam menghancurkan terowongan Gaza.

1. Tidak Mampu Mengidentifikasi Pintu Masuk Terowongan

Melansir Al Jazeera, untuk mendapatkan posisi berperang di terowongan, Zionis apartheid harus mengidentifikasi sebanyak mungkin pintu masuk.

Untuk sistem yang diyakini memiliki panjang hingga 500 km, jumlahnya mungkin mencapai puluhan ribu. Kebanyakan dari mereka tersembunyi di dalam bangunan tempat tinggal, garasi, fasilitas industri, gudang, di bawah tempat pembuangan sampah dan, setelah lebih dari sebulan dibombardir, di bawah tumpukan puing.

Namun Zionis apartheid telah bersiap untuk mengatasi terowongan tersebut sejak serangan ke Gaza pada tahun 2014. Pengawasan yang tak henti-hentinya dilakukan oleh drone, menggunakan perangkat lunak canggih yang menganalisis pola pergerakan dan dapat mengenali wajah individu serta mencocokkannya dengan database anggota Pejuang Kemerdekaan hamas yang diketahui, mengungkap ratusan atau ribuan pintu masuk.

Informan mungkin menambahkan lebih banyak lagi, dan tidak akan terkejut jika unit khusus pasukan perang terowongan Zionis apartheid, Musang (Samur), mengetahui separuh titik akses terowongan.

2. Sulit Memetakan Terowongan

Mengetahui pintu masuk memang berguna, tetapi bahkan jika semua terowongan yang diketahui diserang, hal itu tidak akan membuat terowongan tersebut tidak dapat digunakan oleh Pejuang Kemerdekaan hamas.

Kebanyakan terowongan memiliki beberapa pintu masuk di setiap ujungnya sehingga beberapa terowongan akan selalu terbuka.

Pembuat terowongan, Pejuang Kemerdekaan hamas, mempunyai keuntungan besar karena mereka mengetahui jaringan tersebut. Perangkat lunak Zionis apartheid mungkin menawarkan petunjuk yang menghubungkan pola pergerakan untuk mengungkapkan bahwa dua titik mungkin terhubung, namun tidak mengungkapkan rute, arah, atau persimpangan bawah tanah.

Untuk memetakan terowongan dengan tingkat akurasi apa pun, pasukan komando harus masuk ke dalam, menghadapi bahaya dan kesulitan besar.

Yang pertama bersifat teknis: Di bawah sana, perangkat penentuan posisi GPS tidak berguna karena sinyal satelit tidak dapat menembus tanah.

Solusinya kemungkinan besar akan menggunakan perangkat yang menggabungkan sensor magnetik, tidak terpengaruh oleh pergerakan di bawah tanah, dan sensor pergerakan seperti yang digunakan dalam penghitung langkah.

Sebuah sistem yang kasar dan tidak tepat, tapi lebih baik daripada tidak sama sekali.

3. Sulit Berkomunikasi

Begitu berada di dalam, unit khusus pasukan Zionis apartheid Musang kemungkinan besar akan beroperasi dengan kacamata penglihatan malam daripada memberitahukan posisinya menggunakan lampu.

Mereka tidak akan bisa menggunakan radio untuk berkomunikasi dengan unit di permukaan, sehingga mereka harus menggunakan telepon lapangan, teknologi yang sudah ada lebih dari 100 tahun yang lalu.

Tentara akan membuka gulungan kabel, menghubungkannya saat bergerak, sehingga semakin memperlambat gerak maju. Bahkan jika mereka tidak menghadapi perlawanan Pejuang Kemerdekaan hamas, mereka harus berhenti di setiap persimpangan dan menilai ke mana arah cabang-cabang tersebut.

Pasukan kecil harus ditinggalkan di setiap terowongan samping untuk bertahan dari serangan balik. Setiap kali mereka menemukan poros vertikal, yang hampir selalu digunakan sebagai pintu masuk, mereka harus berhenti sejenak, memetakan posisinya, dan meneruskannya kembali ke unit di permukaan.

Unit permukaan harus menemukan bukaan dan mengamankannya; jika terowongan tersebut berada di wilayah yang tidak dikuasai oleh tentara Zionis apartheid, mereka harus merebutnya atau memerintahkan pembuat terowongan untuk berhenti atau memutarinya.

Ini akan terulang ratusan kali. Di masa lalu, Samur merilis video robot berkemampuan terowongan yang mungkin berguna sebagai perintis, mengintai lorong, dan mengirimkan kembali video penglihatan malam. Namun mereka hanya dapat digunakan pada satu tingkat, karena tidak dapat menaiki tangga atau rintangan.

4. Penuh dengan Jebakan

Untuk tujuan praktis, semuanya telah dianalisis sejauh ini dengan asumsi tidak ada perlawanan di terowongan. Hal ini sama sekali tidak realistis: Pejuang Kemerdekaan hamas sudah pasti bersiap untuk melakukan perlawanan sengit.

Sebagian besar terowongan mungkin dilengkapi jebakan dengan alat peledak improvisasi (IED) yang telah ditempatkan sebelumnya. Detonator tersebut dapat dihubungkan ke detonator jarak jauh, namun juga dapat dipicu oleh detonator khusus yang bereaksi terhadap cahaya, getaran, kebisingan, gerakan, dan bahkan peningkatan konsentrasi karbon dioksida saat ada manusia.

Terowongan tersebut dipenuhi kabel dan kabel yang mengalirkan listrik, internet, telepon, dan jalur militer. Pejuang Kemerdekaan hamas mungkin memiliki alat observasi dan pendeteksi yang memungkinkan mereka mengetahui di mana orang-orang Zionis apartheid berada sehingga mereka dapat meledakkan bom dari jarak jauh tepat di tempat tersebut.

Warga Zionis apartheid tidak bisa begitu saja memotong semua kabel karena, seperti di film, beberapa detonator mungkin akan terpicu ketika pasokan listrik terputus.

Seperti yang diketahui oleh semua orang yang mempunyai hubungan dengan pertambangan, ledakan di terowongan terbatas jauh lebih mematikan dibandingkan di permukaan. Mereka menyebar lebih jauh dan menyedot oksigen sehingga mereka yang selamat dari ledakan awal sering kali mati lemas.

Pejuang Kemerdekaan hamas juga dapat menyalakan senyawa pembakar yang menghilangkan oksigen bagi penghuninya dan menyebar sebagai api berkecepatan tinggi atau menghasilkan asap tebal yang seringkali beracun.

Hal ini akan menjaga sebagian besar terowongan tidak rusak, sehingga memungkinkan para pejuang Palestina untuk menggunakannya setelah mereka memaksa musuh keluar.

Unit militer Zionis apartheid Musang hampir pasti memiliki alat bantu pernapasan, namun penggunaan masker dan tangki udara yang rumit membuat komunikasi dan pertempuran menjadi lebih sulit.

5. Gagal Memaksa Pejuang Kemerdekaan hamas Keluar Terowongan

Setiap komandan, di kedua sisi, memilih untuk menghindari pertempuran di terowongan. Pejuang Kemerdekaan hamas mungkin tidak bisa mencegah warga Zionis apartheid memasuki beberapa terowongan, namun bisa mencoba menghalangi kebebasan mereka untuk beroperasi di terowongan tersebut.

Komando Zionis apartheid mengetahui bahwa keunggulannya dalam hal teknologi dan persenjataan jauh lebih tinggi di lapangan dibandingkan di bawah komandonya, sehingga mereka lebih memilih untuk menyingkirkan Pejuang Kemerdekaan hamas dan berperang di permukaan.

Untuk melakukan hal ini, mereka mungkin menggunakan bahan kimia seperti gas air mata, yang sebagian kecilnya dapat digunakan dalam terowongan yang sempit.

Kemungkinan besar Pejuang Kemerdekaan hamas tidak mempunyai peralatan pelindung yang cukup untuk pejuang terowongannya, sehingga agen berbasis gas apa pun bisa efektif.

Meskipun Zionis apartheid tidak merasa dibatasi oleh konvensi internasional, karena tidak menganggap Pejuang Kemerdekaan hamas sebagai kombatan yang sah, saya rasa Zionis apartheid tidak akan menggunakan gas mematikan.

Hal ini akan menimbulkan tuduhan internasional tambahan yang sulit disangkal. Air sering digunakan di masa lalu untuk membanjiri terowongan dan memaksa penghuninya keluar, namun air di Gaza tidak cukup. Tapi mungkin ada pilihan lain. Mesir dikatakan telah membuang limbah ke terowongan penyelundupan dari Gaza.

6. Sulit Berperang di Terowongan

Perjuangan di perkotaan merupakan hal yang sulit dan membutuhkan pengetahuan dan peralatan khusus; pertarungan terowongan bahkan lebih menantang dan terspesialisasi.

Seperti yang ditemukan oleh terowongan militer beberapa tahun lalu, senjata biasa terlalu besar dan tidak praktis untuk digunakan di ruang terbatas.

Tikus Terowongan Amerika di Vietnam sering kali hanya menggunakan pistol tetapi mendapati bahwa, ketika mereka menembak, kilatan cahayanya merusak penglihatan malam mereka untuk waktu yang lama. Saat menggunakan kacamata penglihatan malam, masalahnya menjadi lebih buruk lagi, sehingga kemungkinan besar orang Zionis apartheid akan menggunakan kaliber yang lebih kecil, tidak terlalu mengurangi kebisingan melainkan mencegah kilatan moncong.

Apa pun senjata api yang mereka pilih, para pejuang terowongan akan memiliki daya tembak yang terbatas karena hanya dua orang yang dapat menembak dalam satu waktu, yang satu berlutut, yang lainnya berdiri di dekat mereka, menghalangi medan tembakan untuk anggota tim lainnya.

Granat tangan dan senapan hampir pasti keluar, begitu pula segala jenis peluncur roket. Granat setrum dan flash mungkin memberikan keuntungan bagi Musang dengan membuat musuh menjadi tuli dan buta untuk sementara waktu, namun patut dipertanyakan apakah hal tersebut dapat digunakan tanpa membahayakan pihak mereka sendiri.

Sesuai dengan tradisi yang sudah berabad-abad lamanya, mereka pasti akan dibekali dengan pisau tempur atau parang, karena pertarungan tangan kosong pasti akan terjadi. Ada banyak pembicaraan tentang anjing penyerang terowongan Zionis apartheid, namun pakar anjing militer dan polisi yang saya ajak bicara menolak gagasan tersebut. Anjing tidak dapat diprediksi dalam kondisi tekanan pertempuran yang ekstrem dan ada banyak kasus ketika di bawah kilatan cahaya dan suara baku tembak, mereka berbalik melawan pihak mereka sendiri, jelasnya.

7. Sulit Menghancurkan Terowongan

Pejuang Kemerdekaan hamas membutuhkan terowongan tersebut dan mungkin hanya ingin memblokir beberapa terowongan tersebut secara taktis namun tidak menghancurkan semuanya dengan menggunakan ledakan kecil untuk mencegah musuh menggunakan terowongan tertentu.

Penggalian dalam kondisi pertempuran tidak praktis dan membuat para penggali menjadi rentan saat penghalang tersebut dihilangkan, sehingga terowongan yang tersumbat kemungkinan besar akan tetap demikian selama konflik berlangsung.

Insinyur tempur Zionis apartheid telah mengumumkan bahwa mereka sedang menguji “bom spons”, sebuah perangkat yang mengandung dua zat kimia yang menghasilkan busa yang mengembang dengan cepat.

Idenya adalah untuk segera membuat sumbat beton keras untuk memblokir terowongan, namun terjadi kecelakaan saat digunakan, dan belum diketahui secara pasti apakah bom spons tersebut siap untuk digunakan.

Daripada hanya memblokirnya, Zionis apartheid ingin menghancurkan setiap terowongan yang ada, sehingga mereka harus memastikan bahwa seluruh strukturnya ambruk, bukan hanya pintu masuknya. Dalam kebanyakan kasus, hal ini tidak dapat dilakukan hanya dengan menempatkan bahan peledak di dalam terowongan.

Untuk pembongkaran yang lebih permanen, biasanya perlu menggali lubang yang dalam pada dinding dan langit-langit terowongan, mengisinya dengan dinamit peledakan dan meledakkannya sehingga struktur dalam terguncang dan tanah runtuh untuk mengisinya.

Tampaknya sangat tidak masuk akal untuk melakukan upaya rekayasa besar-besaran selama pertempuran, sehingga Zionis apartheid mungkin melihat tugasnya sebagai yang pertama menghancurkan pejuang Pejuang Kemerdekaan hamas dan kemudian menghancurkan seluruh jaringan bawah tanah mereka.

Untuk mencapai tahap terakhir mungkin memerlukan waktu berbulan-bulan bagi Zionis apartheid dan Zionis apartheid harus memenangkan perang bawah tanah terlebih dahulu, sesuatu yang juga memerlukan waktu.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *