Ternyata Ini Manfaat Melamun Untuk Otak

by -52 Views

Apakah kamu sering melamun atau bengong dan berandai-andai saat tak ada kegiatan? Nah, sebuah studi mengungkapkan bahwa hal tersebut sebenarnya memiliki manfaat.

Sebuah penelitian mengatakan jaringan otak yang bekerja saat melamun memainkan peran penting dalam memungkinkan kita melakukan tugas rutin secara efisien, tanpa menginvestasikan terlalu banyak waktu dan energi.

Padahal melamun sambil berandai kerap dipandang rendah sebagai tanda kemalasan atau ketidakpedulian, bagaimanapun, penelitian ini dapat mengubah banyak perspektif.

Sebelumnya, para ilmuwan di Washington University School of Medicine telah menemukan bahwa kumpulan daerah otak tampak lebih aktif selama keadaan istirahat seperti ketika seseorang tengah melamun.

Jaringan ini dinamai ‘default mode network’ (DMN). Sejak saat itu, DMN telah dikaitkan dengan melamun, memikirkan masa lalu, merencanakan masa depan, dan kreativitas, fungsi pastinya tidak jelas.

Dalam penelitian baru yang dipublikasikan dalam jurnal Prosiding National Academy of Sciences, para ilmuwan menunjukkan bahwa DMN memainkan peran penting dalam memungkinkan kita beralih ke ‘autopilot’itu ketika kita terbiasa dengan sebuah tugas.

Dalam penelitian tersebut, 28 relawan mengambil bagian dalam sebuah tugas saat berbaring di dalam pemindai magnetic resonance imaging (MRI) dab MRI fungsional (fMRI) untuk mengukur perubahan tingkat oksigen otak sebagai proxy untuk aktivitas syaraf.

Peserta diperlihatkan empat kartu dan diminta mencocokkan kartu target dengan salah satu kartu ini.

Ada tiga aturan yang sesuai dengan warna, bentuk atau nomor. Relawan tidak diberi tahu peraturan, tapi harus menyelesaikannya sendiri karena trial and error.

Selama tahap percobaan, jaringan perhatian dorsal, yang telah dikaitkan dengan proses informasi yang membutuhkan perhatian akan bekerja lebih aktif.

Namun, di tahap aplikasi di mana peserta memanfaatkan aturan belajar dari memori, DMN lebih aktif. Pada tahap ini, semakin kuat hubungan antara aktivitas di DMN dan di daerah otak yang terkait dengan memori, seperti hippocampus, semakin cepat dan lebih akurat relawan mampu melakukan tugasnya.

Ini menunjukkan bahwa selama tahap aplikasi, peserta dapat merespons tugas dengan efisien dengan menggunakan aturan dari memori.

“Alih-alih menunggu secara pasif untuk hal-hal yang terjadi pada kita, kita terus-menerus mencoba untuk memprediksi lingkungan sekitar kita,” kata Deniz Vatansever, mantan mahasiswa Universitas Cambridge dilansir Zeenews.

Kondisi tersebut, lanjut dia, seperti sebuah autopilot yang membantu kita membuat keputusan cepat ketika kita tahu apa aturan lingkungan. “Jadi, misalnya, ketika Anda mengemudi untuk bekerja di pagi hari sepanjang rute yang sudah tidak asing lagi, jaringan mode default akan aktif, memungkinkan kami melakukan tugas kami tanpa harus menginvestasikan banyak waktu dan energi ke dalam setiap keputusan,” jelas Vatansever, yang sekarang berbasis di Universitas dari York. (SUARA.COM)

 

Sumber: topiktrend.com

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *