Hutang Dibawa Mati, Tapi Allah yang Membayarnya, Ternyata Ini Rahasianya

by -115 Views
Hutang yang dibayar Allah
Hutang yang dibayar Allah

Ibnu Qayyim Al-Jauziyah rahimahullah menjelaskan,

وَكَانَ إذَا قُدّمَ إلَيْهِ مَيّتٌ يُصَلّي عَلَيْهِ سَأَلَ هَلْ عَلَيْهِ دَيْنٌ أَمْ لَا ؟ فَإِنْ لَمْ يَكُنْ عَلَيْهِ دَيْنٌ صَلّى عَلَيْهِ وَإِنْ كَانَ عَلَيْهِ دَيْنٌ لَمْ يُصَلّ عَلَيْهِ وَأَذِنَ لِأَصْحَابِهِ أَنْ يُصَلّوا عَلَيْهِ فَإِنّ صَلَاتَهُ شَفَاعَةٌ وَشَفَاعَتَهُ مُوجَبَةٌ
“Jika didatangkan kepada Nabi Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam seorang mayit, lalu dia hendak menshalatkan maka Beliau akan bertanya, apakah dia punya hutang atau tidak? Jika dia tidak punya hutang maka Beliau menshalatkannya, jika dia punya hutang maka Beliau tidak mau menshalatkannya, namun mengizinkan para sahabat menshalatkan mayit itu. Sesungguhnya shalat Beliau (untuk si mayit) adalah syafaat (penolong) dan syafaat Beliau adalah hal yang pasti.”

Ancaman Tertsebut Bagi Orang yang Punya Harta dan Berniat Tidak Membayarnya
Berkata Al-Munawi rahimahullah,

والكلام فيمن عصى باستدانته أما من استدان حيث يجوز ولم يخلف وفاء فلا يحبس عن الجنة شهيدا أو غيره
“Pembicaraan mengenai hal ini berlaku pada siapa saja yang mengingkari hutangnya. Ada pun bagi orang yang berhutang dengan cara yang diperbolehkan dan dia tidak menyelisihi janjinya, maka dia tidaklah terhalang dari surga baik sebagai syahid atau lainnya.”

Berkata Ash-Shan’ani rahimahullah,

ويحتمل أن ذلك فيمن استدان ولم ينو الوفاء
“Yang demikian itu diartikan bagi siapa saja yang berhutang namun dia tidak berniat untuk melunasinya.”

Hutang Dibawa Mati yang Akan Ditunaikan Oleh Allah
Telah jelas bahwa ancaman-ancaman diatas adalah berlaku bagi mereka yang berhutang kemudian tidak berniat membayar hutangnya, adapun mereka yang berazam kuat membayar, kemudian meninggal maka Allah akan menunaikannya.

Next >>
Dibawah Gambar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *