Buat yang Suka Beli Emas, Baca Ini: “Membongkar Kecurangan Di Toko Emas”

by -93 Views

“MEMBONGKAR KECURANGAN DI TOKO EMAS”

Saya hobi beli² cincin emas, tapi cuma sekedar hobi beli. Nggak suka pakai, dan belum pernah menjualnya. Beberapa hari yang lalu, saya butuh duit. Jadi saya pengen menjual beberapa cincin yang saya anggap modelnya ude enggak banget 😁.

Cincin² ini saya beli di 3 toko. Sebut saja toko A, B, dan C.

Sekitar jam 8-an, saya start bawa cincin² itu beserta surat²nya. Destinasi pertama, ke toko A yang letaknya paling deket dengan rumah.

.: Di Toko A :.

Kesalahan saya, langsung ke counter bertuliskan ‘khusus jual’. Seharusnya saya tanya² dulu, pura² jd orang mau beli cincin, jd tahu harga pasaran sekarang berapa. Nah, namanya belum pernah, jd ya begitu dateng, langsung keluarin cincin ma suratnya.

“Mas, mau jual cincin. Laku berapa ya sekarang?” <— salah banget.

Kemudian Mas² itu melihat² surat emasnya, ngecek² cincinnya, lalu bilang, “Sekarang harga emas lagi turun, Bu..” <— ini senjata penjual buat orang yang mau jual emas. Kalau kita di posisi orang yang mau beli, ya sebaliknya. 😏

“Jadi, kena berapa se-gram-nya?”

“Masih ajeg Bu,, tapi dipotong 15rb pergramnya.”

“Oh gitu ya? Ga bisa lebih kah?” tanyaku.

Lalu Mas² yang agak melambai itu menjelaskan panjang lebar yang intinya harga emas lagi turun, di mana² kalau jual emas ya kena potongan. Ituuu.

Ok lah, aku manut. Namanya pertama kali, ya terima² aja. Harga beli di nota 370rb, kena potongan 15rb, jd kenanya 355rb/gram. aku lupa pastinya, pokoke aku dapet 3jt sekian untuk 2 cincin 70% & 1 cincin 75%.

.: Lanjut ke Toko B :.

Berbekal pengalaman di toko a, aku lebih pede lagi pas ke toko B. Tapi teteup,, masih melakukan kesalahan yang sama. 😁 Dateng² bilang, “Mba mau jual cincin..”

“Ok Mba, tek timbang dulu ya..”

“Ditimbang buat apa ya?”

“Kalau jual emas, di mana² ya emang gitu. Soale kalau emas abis dipakai kan emang susut mba beratnya..” <— senjata bakul emas, sukanya ngomong ‘di mana²’. Padahal ga semuanya begitu. 😒

“Ah masa sih, barusan saya jual cincin tiga biji, nggak gitu kok. Berati cuma di sini aja ya yang begini?”

“Ya enggak Mbak, di mana² ya begitu. Mungkin Mbak baru beli dijual lagi kali, bla bla bla” aku ga inget dia ngomong apa aja. Tapi yang jelas dia ngeyel.

“Emas dipakai harusnya tambah berat Mba. Kan kena daki, ada sisa sabun yang nempel.. Kok ini malah nyusut? Berati cuma di sini kan? Buktinya di toko tadi enggak ada acara timbang²an lagi tuh?”

Pun mbaknya tetep ngeyel dengan kata ‘di mana-mana’. 😒

“Susut 0,1 gram Mba. Jadi 4,7.” kata Mbaknya.

Next >>

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *